Home » » Lebih Semangat Ibadah di Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan

Lebih Semangat Ibadah di Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan

Semangat Ibadah

Tidak seperti sebagian orang yang terlalu sibuk memikirkan hari raya, mudik dan baju lebaran, Rasul -shallallahu 'alaihi wa sallam- malah lebih giat lagi untuk beribadah di akhir-akhir bulan Ramadhan. Bahkan beliau sampai bersengaja meninggalkan istri-istrinya demi konsentrasi dalam ibadah. Dan juga alasan semangat ibadah kala itu yaitu untuk menggapai lailatul qadar.

Ada hadits yang disebutkan oleh Ibnu Hajar Al Asqolani dalam Bulughul Marom, yaitu hadits no. 698.

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: - كَانَ رَسُولُ اَللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - إِذَا دَخَلَ اَلْعَشْرُ -أَيْ: اَلْعَشْرُ اَلْأَخِيرُ مِنْ رَمَضَانَ- شَدَّ مِئْزَرَهُ, وَأَحْيَا لَيْلَهُ, وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ - مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari 'Aisyah radhiyallahu 'anha, ia berkata, "Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam biasa ketika memasuki 10 Ramadhan terakhir, beliau bersungguh-sungguh dalam ibadah (dengan meninggalkan istri-istrinya), menghidupkan malam-malam tersebut dengan ibadah, dan membangunkan istri-istrinya untuk beribadah." Muttafaqun 'alaih. (HR. Bukhari no. 2024 dan Muslim no. 1174).

Beberapa faedah dari hadits di atas:

1- Hadits di atas menunjukkan keutamaan beramal sholih di 10 hari terakhir dari bulan Ramadhan. Sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan punya keistimewaan dalam ibadah dari hari-hari lainnya di bulan Ramadhan. Ibadah yang dimaksudkan di sini mencakup shalat, dzikir, dan tilawah Al Qur'an.

2- Kesungguhan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam dalam beribadah pada 10 hari terakhir Ramadhan ada dua alasan:

a- Sepuluh hari terakhir tersebut adalah penutup bulan Ramadhan yang diberkahi. Dan setiap amalan itu dinilai dari akhirnya.

b- Sepuluh hari terakhir tersebut diharapkan didapatkan malam Lailatul Qadar. Ketika ia sibuk dengan ibadah di hari-hari terakhir tersebut, maka ia mudah mendapatkan maghfiroh atau ampunan dari Allah Ta'ala.

3- Hadits tersebut menunjukkan anjuran membangunkan keluarga yaitu para istri supaya mendorong mereka melakukan shalat malam. Lebih-lebih lagi di sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan.

4- Hadits itu juga menunjukkan anjuran menasehati keluarga dalam kebaikan dan menjauhkan mereka dari hal-hal tercela dan terlarang.

5- Membangunkan keluarga di sini merupakan anjuran di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, namun anjuran juga untuk hari-hari lainnya. Karena keutamaannya disebutkan dalam hadits yang lain,

رَحِمَ اللَّهُ رَجُلاً قَامَ مِنَ اللَّيْلِ فَصَلَّى وَأَيْقَظَ امْرَأَتَهُ فَإِنْ أَبَتْ نَضَحَ فِى وَجْهِهَا الْمَاءَ رَحِمَ اللَّهُ امْرَأَةً قَامَتْ مِنَ اللَّيْلِ فَصَلَّتْ وَأَيْقَظَتْ زَوْجَهَا فَإِنْ أَبَى نَضَحَتْ فِى وَجْهِهِ الْمَاءَ

"Semoga Allah merahmati seorang laki-laki yang di malam hari melakukan shalat malam, lalu ia membangunkan istrinya. Jika istrinya enggan, maka ia memerciki air pada wajahnya. Semoga Allah juga merahmati seorang wanita yang di malam hari melakukan shalat mala, lalu ia membangungkan suaminya. Jika suaminya enggan, maka istrinya pun memerciki air pada wajahnya." (HR. Abu Daud no. 1308 dan An Nasai no. 1148. Sanad hadits ini hasan kata Al Hafizh Abu Thohir).

Sufyan Ats Tsauri berkata, "Aku sangat suka pada diriku jika memasuki 10 hari terakhir bulan Ramadhan untuk bersungguh-sungguh dalam menghidupkan malam hari dengan ibadah, lalu membangunkan keluarga untuk shalat jika mereka mampu." (Lathoiful Ma'arif, hal. 331).

Semoga Allah memberi taufik pada kita untuk menghidupkan hari-hari terakhir bulan Ramadhan dengan ibadah dan shalat malam.

Referensi:
Minhatul ‘Allam fii Syarh Bulughil Marom, Syaikh ‘Abdullah bin Sholih Al Fauzan, terbitan Dar Ibnul Jauzi, cetakan ketiga, tahun 1432 H, 5: 51-52.

Lathoif Al Ma'arif fii Maa Limawasimil 'Aam minal Wazhoif, Ibnu Rajab Al Hambali, terbitan Al Maktab Al Islami, cetakan pertama, tahun 1428 H.

---

@ Pesantren Darush Sholihin, Warak, Girisekar, Panggang, Gunungkidul, Kamis sore menjelang berbuka, 16 Ramadhan 1434 H

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Rohis Facebook

+ Create Comment + 24 Responses so far.

30 Juli 2013 01.57

pastinya dong sy tetep semangat di sepuluh hari terakhir

30 Juli 2013 02.17

Mari tuntaskan dan sambutlah hari kemenangan dengan alhamdulillah ya Allahhhh kurang dikit lagi. :)

30 Juli 2013 04.43

10 hari terakhir dibulan ramadhan ini godaannya cukup besar mas, diperlukan keimanan yang kuat untuk meningkatkan semangat beribadahnya.

30 Juli 2013 06.04

makasih sudah mengingat kan ya gan

30 Juli 2013 09.43

Artikelnya sangat bermanfaat gan Makasii yaww hehe
Wawasan ane dlm bidang agama jadi bertambah nih :)

30 Juli 2013 10.07

Semoga kita lebih fokus ibadah di sepuluh hari terakhir ini ya sob..

30 Juli 2013 13.35

semoga puasa nya full

30 Juli 2013 14.18

walaupun gak sepuluh hari terakhir tetep semangat mas,

30 Juli 2013 20.10

@Agus Setya Bener banget mas,, walau pun gk dihari ke-10 terakhir kita harus tetap semangat beribadah,,hehe

30 Juli 2013 21.37

@Mas Aandisimak artikelnya dgn baik sob! *smile

bukan hari ke 10 tp 10 hari terakhir!

khusus tuk 10 hari terakhir semangatx lebih ditingkatkan lg,

misalx yg biasax ngaji hny 1-3 lembar bgitu masuk 10 hari terakhir ditambah lg jd 1-8 lembar, dst dzikir dan shalat malam dan ibadah2 lainnya.., hrs lbh ditambah lagi... *smile

30 Juli 2013 22.09

Semangat, Insya Allah saya juga !! ^^

31 Juli 2013 22.19

wah enggak kerasa bentar lagi sudah lebaran :( tentunya di 10 hari terakhir puasa mari kita dengan semangat berlomba lomba mencari ridho nya :)

1 Agustus 2013 04.12

soalnya semakin dekat dengan hari kemenangan :D

1 Agustus 2013 08.44

amin yaarobbal'alamin
tidak terasa sudah mau berlalu,,,,

1 Agustus 2013 12.06

wah berarti saya juga harus lebih semangat nih di 10 hari terakhir untuk mencontoh rasulullah.

1 Agustus 2013 12.07

wah harus i'tikaf dimasjid siang malam nih.

1 Agustus 2013 15.34

kalau saya sih sudah tidak semangat seperti dulu, gak dikasih buku ramadhan jadinya gak ada pemicu...

2 Agustus 2013 00.25

tinggal 1 mingggu lagi gan :D :D

jadi gak sabar nih

2 Agustus 2013 05.45

harus bin wajib sob :)

2 Agustus 2013 14.05

yuk ahh, semangaaat terus membakar semoga.

2 Agustus 2013 23.52

Syukur deh dan tetap semungud...

3 Agustus 2013 17.27

bentar lagi lebaran kok sabar aja :)
maaf baru bisa berkunjung lama gak blogging kena gangguan koneksi, nih udah ngebut lagi bisa bolak balik kesini lagi deh..

3 Agustus 2013 20.48

@Faceblog Evolutionsgpp sob.., sy jg jarang blogwalking, fokus dlu dgn Ramadhan.., *smile

3 Agustus 2013 20.53

pahalanya memang luar biasa , begitu juga godaan buat melakukan taraweh selalu ada saja

Poskan Komentar

Terima Kasih banyak atas saran dan kritiknya.

Sama seperti peraturan yang dibuat oleh para blogger pada umumnya.., cuma disini saya harapkan agar para pengunjung untuk lebih fokus pada artikel kami yang bertemakan Agama (Islam), khususnya untuk saudara-saudari kami yang Muslim dan Muslimah.

0. Yang OOT silahkan masuk ke menu Buku Tamu/Blogwalking!
1. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
2. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
3. Harus Sopan
4. Admin tidak meladeni Debat kusir
5. Bercanda gk boleh ada unsur pornonya dan unsur Bohongnya
6. Silahkan melampirkan link Mati, gk boleh link hidup