Home » » Inilah Alasannya Mengapa Ucapan Selamat Natal Itu Terlarang Bagi Muslim

Inilah Alasannya Mengapa Ucapan Selamat Natal Itu Terlarang Bagi Muslim

Larangan Ucapan Selamat Natal Bagi Muslim
Mungkin tidak lama lagi, akan terdengar, akan terpampang tulisan yang dibaca “Merry Christmas”, atau yang artinya Selamat Hari Natal. Dan biasanya, momen ini disandingkan dengan ucapan Selamat Tahun Baru.

Sebagian orang menganggap ucapan semacam itu tidaklah bermasalah, apalagi yang yang berpendapat demikian adalah mereka orang-orang kafir. Namun hal ini menjadi masalah yang besar, ketika seorang muslim mengucapakan ucapan selamat terhadap perayaan orang-orang kafir.

Dan ada juga sebagian di antara kaum muslimin, berpendapat nyeleneh sebagaimana pendapatnya orang-orang kafir. Dengan alasan toleransi dalam beragama!? Toleransi beragama bukanlah seperti kesabaran yang tidak ada batasnya. Namun toleransi beragama dijunjung tinggi oleh syari’at, asal di dalamnya tidak terdapat penyelisihan syari’at. Bentuk toleransi bisa juga bentuknya adalah membiarkan saja mereka berhari raya tanpa turut serta dalam acara mereka, termasuk tidak perlu ada ucapan selamat.

Islam mengajarkan kemuliaan dan akhlak-akhlak terpuji. Tidak hanya perlakuan baik terhadap sesama muslim, namun juga kepada orang kafir. Bahkan seorang muslim dianjurkan berbuat baik kepada orang-orang kafir, selama orang-orang kafir tidak memerangi kaum muslimin.

Allah Ta’ala berfirman,
لا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَارِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

“Allah tiada melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.” (QS. Al Mumtahanah: 8)

Namun hal ini dimanfaatkan oleh sebagian orang untuk menggeneralisir sikap baik yang harus dilakukan oleh seorang muslim kepada orang-orang kafir. Sebagian orang menganggap bahwa mengucapkan ucapan selamat hari natal adalah suatu bentuk perbuatan baik kepada orang-orang nashrani. Namun patut dibedakan antara berbuat baik (ihsan) kepada orang kafir dengan bersikap loyal (wala) kepada orang kafir.

Alasan Terlarangnya Ucapan Selamat Natal

1- Bukanlah perayaan kaum muslimin
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menjelaskan bahwa perayaan bagi kaum muslimin hanya ada 2, yaitu hari ‘Idul fitri dan hari ‘Idul Adha.

Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata : “Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam datang ke Madinah, penduduk Madinah memiliki dua hari raya untuk bersenang-senang dan bermain-main di masa jahiliyah. Maka beliau berkata : Aku datang kepada kalian dan kalian mempunyai dua hari raya di masa Jahiliyah yang kalian isi dengan bermain-main. Allah telah mengganti keduanya dengan yang lebih baik bagi kalian, yaitu hari raya kurban (‘Idul Adha) dan hari raya ‘Idul Fitri” (HR. Ahmad, shahih).

Sebagai muslim yang ta’at, cukuplah petunjuk Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- menjadi sebaik-baik petunjuk.

2- Menyetujui kekufuran orang-orang yang merayakan natal
Ketika ketika mengucapkan selamat atas sesuatu, pada hakekatnya kita memberikan suatu ucapan penghargaan. Misalnya ucapan selamat kepada teman yang telah lulus dari kuliahnya saat di wisuda.

Nah,begitu juga dengan seorang yang muslim mengucapkan selamat natal kepada seorang nashrani. Seakan-akan orang yang mengucapkannya, menyematkan kalimat setuju akan kekufuran mereka. Karena mereka menganggap bahwa hari natal adalah hari kelahiran tuhan mereka, yaitu Nabi ‘Isa ‘alaihish shalatu wa sallam. Dan mereka menganggap bahwa Nabi ‘Isa adalah tuhan mereka. Bukankah hal ini adalah kekufuran yang sangat jelas dan nyata?

Padahal Allah Ta’ala telah berfirman,
لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

“Bagimu agamamu, bagiku agamaku.” (QS. Al-Kafirun: 6).

3- Merupakan sikap loyal (wala) yang keliru
Loyal (wala) tidaklah sama dengan berbuat baik (ihsan). Wala memiliki arti loyal, menolong, atau memuliakan orang kita cintai, sehingga apabila kita wala terhadap seseorang, akan tumbuh rasa cinta kepada orang tersebut. Oleh karena itu, para kekasih Allah juga disebut dengan wali-wali Allah.

Ketika kita mengucapkan selamat natal, hal itu dapat menumbuhkan rasa cinta kita perlahan-lahan kepada mereka. Mungkin sebagian kita mengingkari, yang diucapkan hanya sekedar di lisan saja. Padahal seorang muslim diperintahkan untuk mengingkari sesembahan-sesembahan oarang kafir.

Allah Ta’ala berfirman,

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَاء مِنكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاء أَبَداً حَتَّى تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُ

“Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran) mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.” (Qs. Al Mumtahanah: 4)

4- Nabi melarang mendahului ucapan salam
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ تَبْدَءُوا الْيَهُودَ وَلاَ النَّصَارَى بِالسَّلاَمِ
“Janganlah kalian mendahului Yahudi dan Nashara dalam salam (ucapan selamat).” (HR. Muslim no. 2167). Ucapan selamat natal termasuk di dalam larangan hadits ini.

5- Menyerupai orang kafir
Tidak samar lagi, bahwa sebagian kaum muslimin turut berpartisipasi dalam perayaan natal. Lihat saja ketika di pasar-pasar, di jalan-jalan, dan pusat perbelanjaan. Sebagian dari kaum muslimin ada yang berpakaian dengan pakaian khas perayaan natal. Padahal Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melarang kaum  muslimin untuk menyerupai kaum kafir.

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ
“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud)

Pembicaraan Kelahiran Isa dalam Al Qur’an

Bacalah kutipan ayat di bawah ini. Allah Ta’ala berfirman,

فَحَمَلَتْهُ فَانْتَبَذَتْ بِهِ مَكَانًا قَصِيًّا (22) فَأَجَاءَهَا الْمَخَاضُ إِلَى جِذْعِ النَّخْلَةِ قَالَتْ يَا لَيْتَنِي مِتُّ قَبْلَ هَذَا وَكُنْتُ نَسْيًا مَنْسِيًّا (23) فَنَادَاهَا مِنْ تَحْتِهَا أَلَّا تَحْزَنِي قَدْ جَعَلَ رَبُّكِ تَحْتَكِ سَرِيًّا (24) وَهُزِّي إِلَيْكِ بِجِذْعِ النَّخْلَةِ تُسَاقِطْ عَلَيْكِ رُطَبًا جَنِيًّا (25)

“Maka Maryam mengandungnya, lalu ia mengasingkan diri dengan kandungannya itu ke tempat yang jauh. Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (bersandar) pada pangkal pohon kurma, dia berkata: ‘Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi barang yang tidak berarti, lagi dilupakan.’ Maka Jibril menyerunya dari tempat yang rendah: “Janganlah kamu bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawahmu. Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu.” (QS. Maryam: 22-25)

Kutipan ayat di atas menunjukkan bahwa Maryam mengandung Nabi ‘Isa ‘alahis salam pada saat kurma sedang berbuah. Dan musim saat kurma berbuah adalah musim panas. Jadi selama ini natal yang diidetikkan dengan musim dingin (winter), adalah suatu hal yang keliru.

Penutup

Ketahuilah wahai kaum muslimin, perkara yang remeh bisa menjadi perkara yang besar jika kita tidak mengetahuinya. Mengucapkan selamat pada suatu perayaan yang bukan berasal dari Islam saja terlarang (semisal ucapan selamat ulang tahun), bagaimana lagi mengucapkan selamat kepada perayaan orang kafir? Tentu lebih-lebih lagi terlarangnya.

Meskipun ucapan selamat hanyalah sebuah ucapan yang ringan, namun menjadi masalah yang berat dalam hal aqidah. Terlebih lagi, jika ada di antara kaum muslimin yang membantu perayaan natal. Misalnya dengan membantu menyebarkan ucapan selamat hari natal, boleh jadi berupa spanduk, baliho, atau yang lebih parah lagi memakai pakaian khas acara natal (santa klaus, pent.)

Allah Ta’ala telah berfirman,
وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran.” (QS. Al-Maidah: 2).

Wallahu waliyyut taufiq.

Penulis: Wiwit Hardi Priyanto
Editor: Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel Muslim.Or.Id
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Rohis Facebook

+ Create Comment + 96 Responses so far.

23 Desember 2012 20.45

sebenarnya masalah ini masih menjadi perdebatan, ada yang membolehkan dan ada yang mengharamkan, tapi untuk lebih selamatnya, kita tidak usah mengucapkan selamat seperti dijelaskan diatas...trims nice post sobat:}

23 Desember 2012 21.13

@Muro'i El-Barezyiya betul sob,tdk dipungkiri bhw ada silang pendapat diantara ulama Tapi para ulama yg membolehkan ucapan selamat natal telah di koreksi scr total olh bbrp ulama lainnya dan insya Allah pendapat yg paling benar bhw Ucapan Selamat Natal Itu Terlarang.

lihat pembahasannya disini:

Ulama Sepakat: Haram Mengucapkan Selamat Natal

http://rohis-facebook.blogspot.com/2012/12/mengucapkan-selamat-natal-amalan-yang.html

23 Desember 2012 23.09

ulasannya komplit...jd ngerti knp hal ini mjd perdebatan

24 Desember 2012 02.32

sippp ini baru jelas (y)

24 Desember 2012 08.07

klo masalah ucapan slamat terhadap ituh... lebeh sy diam aja.

24 Desember 2012 08.48

tampak memang sangat sepele, tp sangat berbahaya, ngena di akidah.

24 Desember 2012 08.51

@ahmad rizal samsiyups! mantap sob! emank lbh baik diam aja.., alias tdk mengucapkan.. *smile

24 Desember 2012 15.36

kalo sekedar nyanyiin yang " jingle bel " itu apa gak apa apa mas ???

24 Desember 2012 16.14

lakum dinukum waliyadinn.
manfa'at banget sob. cakepp

24 Desember 2012 17.17

@Limit Postgk boleh.., sorg muslim hrs melepaskan diri scr total dr hal2 yg berbau Natal.. *smile

24 Desember 2012 17.31

@Rohis Facebookberati saya salah nih sudah menyanyikan lagu itu :'(

24 Desember 2012 17.44

@Mochammad Nasrullohyupz..! cakep *smile

24 Desember 2012 17.45

@Leni Fitriaiya benar.., cz ini masalah aqidah jd jgn disepelekan.. *smile

24 Desember 2012 17.46

@Mukhlissmg bermanfaat... *smile

24 Desember 2012 17.49

@cii yuniatyAlhamdulillah..... *smile

24 Desember 2012 19.09

ternyata ngucapinya aja ga boleh ya, apa lagi ngikutin berpenampilan
malah kya orang kafir nanti

24 Desember 2012 21.20

saya juga ngepost tentang ini, kata seseorang bahasa saya terlalu sinis

25 Desember 2012 02.11

betul juga mas bro.
untung ane muslim bro.
jadi nggak terlalu masalh baca nis postingam.
tapi akan bermasalah jika yang baca tulisan ente anak nasrani.
jangan SARA mas bro :D

25 Desember 2012 04.32

wah.. sebenarnya kita itu muslim atau tidak sih ??
terimakasih kawan, sudah saling mengingatkan

25 Desember 2012 07.28

@Benny Dwi
wah ternyata sobat bener bener peduli sampe pas saya buka blog nya ada bar tersendiri untuk tema ini hehe :)

25 Desember 2012 08.45

sebuah status di fb
Perhatikan
nasrani : kenapa kau tidak mengucapkan selamat natal kepadaku?
Muslim : maaf tidak bisa
nasrani : kenapa tidak? Bukankah itu hanya sebuah kalimat?
Muslim : apa kau bisa mengucapkan syahadat?
Nasrani : oh maaf tidak bisa Muslim : bukan kah itu hanya kalimat
nasrani : *terdiam*

ini bukan mengandung SARA tetapi kuharap kalian mengerti maksudnya

25 Desember 2012 09.20

terimakasih kawan sudah diingatkan tentang hal ini...ada yang membolehkan dan ada yang melarang,
namun daripada amalan yang lain menjadi rusak karena-nya, bukankan sebaiknya kita tidak melakukannya ...salam :)

25 Desember 2012 09.33

Banyak teman* yang saya kenal di fb yang mengumbar selamat hari natal, saya bingung mau menasihatinya, takut dikira menggurui...

25 Desember 2012 10.08

@NFSabar aja Bun..! *smile

seseorang yg berkata itu klo dia sorg muslim maka bodohx pangkat dua, hrs di doakan dan dinasehati tp klo yg berkata itu sorg nasrani, emank dr sonox nasrani sdh itu Bodoh! *smile

25 Desember 2012 10.11

@Benny Dwihehe..., ini sdh rencana sy dr sebelum bulan desember, semua sdh masuk jadwal *smile

makasih sdh double komennya *smile

25 Desember 2012 10.25

@rivaiheheh., benar jg mas bro..! tp klo ada muslim yg risih baca postingan ini dan berkata Jangan Sara maka itu muslim yg Jahil/Bodoh tp klo nasrani yg berkata demikian maka itu dimaklumi cz emank dr sonox mereka Bodoh!

25 Desember 2012 10.26

@Adytiya Hary Priyatnaterima kasih jg sob!..,

25 Desember 2012 10.33

@Crusader 12heheh.., analog yg bagus sob!
sebenarx isu sara itu datang dr org2 kafir dan JIL..,isu sara itu propaganda org Kafir dan Anti Agama!, aneh jg kita ngomong Quran dan hadits lalu dikata Jangan Sara *smile

tp klo ngomongnya yg bertentangan dgn Quran dan Hadits dikata Bukan Sara, Aneh bin ajaib! *smile

25 Desember 2012 11.28

lengkap ya mas penjelasan nya ada dalil yang menguatkannya...

jd paham dan yakin akan hukumnya...terima kasih buat pencerahannya :)

25 Desember 2012 15.04

@rivai
nggak ngerti agama gue om :D
jadi santai aja :D

25 Desember 2012 15.27

@rivaimari sama2 belajar...
jadi santai aja *smile

25 Desember 2012 18.25

@Rohis Facebook keren home page nya spesial :)

tq ya gan rohis... kemarin temen2 binus sempat menanyakan soal ini ke sekertaris MUI, dan dari semenjak tahun 80'an juga sudah diturunkan fatwa haram mengucapkan selamat natal, kenapa haram? karena jika kita mengucapkan kalimat itu berarti kita setuju kalo yesus lahir pada tgl 25 desember, masa Tuhan lahir? haha.. di al Ikhlas sudah disebutkan Tuhan itu satu, tapi di kristen malah ada Tuhan anak, tuhan ayah, tuhan Ibu.... jika terpaksa diperbolehkan mengucapkan selamat namun dengan kalimat "SELAMAT HARI LIBUR NATAL YA KAWAN2 (KRISTEN)"

dan kemarin waktu di faith freedom juga debat soal ini...

kalo yesus lahir berarti punya bapak donk?

#iyalah Bapaknya kan dilangit.

terus sebelum yesus lahir siapa yang kalian sembah?

#bapaknya lah

sebelum bapaknya lahir siapa yang kalian sembah?

#kakeknya lah.

terus2an kami debat malah bilang kristen itu agama baru, ah padxa koit deh mereka :D

~eh malah curhat wkwkwk

#kunbal gan

25 Desember 2012 20.32

Sya smenjak mengetahui bahwa mengucapkan selamat natal itu di larang ...sya mulai menghindarinya sob apalagi ikut memeriahkannya, sbab tkutnya akan terjadi apa" dgn Akidah ataupu Iman ....

Tetapi sya aneh knpa para pejabat" muslim masih mengucapkan hal tersebut, apakah mereka itu tdk tahu atau pura" gk tahu ?

25 Desember 2012 21.39

Menyimak dulu, untuk mengerti kenapa orang enggan atau sungkan untuk mengucapkannya. Beda pendapat bisa menambah kasanah budaya dan pikiran.

25 Desember 2012 21.51

wah ini udah artikel yang ke tiga kalinya yang saya baca, yang membahas tentang ucapan selamat natal.

saya jadi bingung nih sobat, karena teman-teman saya banyak yang beragama kristiani. terus saya harus bersikap gimana?

menghormati natar umat beragama, berarti ngucapin selamat donk, tidak ngucapin selamat sama temen berarti fanatik donk.?

mumet ndas ku sob..? hehehehehe

25 Desember 2012 23.23

@Masnadyinsya Allah disini lebih lengkap, semua ada 9 artikel dan semua yg sobat keluhkan sdh ada jawabanx pd artikel2 trsebut,

menghormati mereka bukan hrs dgn mengucapkan, bnyk cara ko',misalx dgn cukup memberi senyum tetap sopan, atw sekalian menghindar aja.

coba baca2 artikel sy tentang Natal.., smg bisa mencerahkan, Aamiin...*smile

25 Desember 2012 23.27

@Djangkaru Bumisemua dikembalikan kpd Agama sob...,tdk semua budaya hrs dibenarkan dan tdk semua pula budaya hrs disalahkan yg menjadi pembeda atw penentu mana yg benar dan yg salah adalah Agama...pedoman hidup kita Al Quran dan Hadits.

25 Desember 2012 23.31

@Limit Komputersemoga Allah membantu sobat untuk tetap konsisten/istiqomah.

mengenai pejabat sy no comment,

yg pastix masalah ini sdh sangat jelas bhw tdk bolehx mengucapkan selamat Natal...

Perbuatan para Pejabat tdk bs dijadikan Dalil... *smile

25 Desember 2012 23.32

@budi os 19sama2 pak, terima kasih sdh sempat mampir.. *smile

26 Desember 2012 05.43

Terus Kalau dia seorang pemimpin mengucapkan ucapan selamat natal gimana tuh sob sementara pemimpin tersebut seorang muslim..?

26 Desember 2012 08.17

Wah saya baru tahu ini sob, terima kasih sudah berbagi

26 Desember 2012 08.29

subhanallah.. share yg baik kawan..
aku setuju..
aku ijin share jg ya ke fb, ehehe

26 Desember 2012 12.14

Kunjungan rutin sob..

jangan lupa berkunjung juga ke blog saya...

26 Desember 2012 12.32

@cik awiyg salah tetap salah walaupun yg melakukanx pemimpin atw org2 yg terpandang...! *smile

26 Desember 2012 12.37

@Penyuluh Perikanansama2 pak.., terima kasih sdh mampir.. *smile

26 Desember 2012 12.37

@Ahmad Yazidsilahkan.., mf baru sempat jawab *smile

26 Desember 2012 12.37

@Saiful Anaszthx.... *smile

26 Desember 2012 12.58

@Mahdi Troopssy gk terlalu mendalami kristologi sob, jd biarkan aja org ahli yg nangani.., *smile

26 Desember 2012 15.41

kunjungan siang kk artikelnya sangat bagus kak

26 Desember 2012 16.41

@BlogS of Hariyantoterimakasih kembali pak...,selamat menempuh hidup Baru *smile

26 Desember 2012 16.42

@ayyanablom apa2 sdh takut...,sampaikan aja.., insya Allah berpahala kuk.., urusan mereka mau trima atw tdk itu belakangan, yg penting dakwai dlu.. *smile

26 Desember 2012 16.43

@Luhurfatah10 Blogzsmg bs dipahami dan diamalkan.., makasih *smile

26 Desember 2012 19.26

Yup, karena toleransi, tak sebatas ucapan selamat hari raya :)

http://diniehz.blogspot.com/2012/12/toleransi-tak-sebatas-selamat-hari-raya.html

26 Desember 2012 19.46

@diniehzyupz! setuju bun... *smile

26 Desember 2012 19.49

ajib blog nya keren banget mas :D
betul tuhh :D

26 Desember 2012 19.49

mlm sobat ma'af baru berkunjung lgi banyak urusan heheh.. jdi gitu'y genk trmksi banyak,ni sobat

26 Desember 2012 19.57

@si Ommakasih.., blog sobat jg keren ko'! *smile

26 Desember 2012 19.57

@Brebes VS Lamongangpp ko, santai aja mas bro... *smile

26 Desember 2012 20.11

soal kaidah ada batasannya memang

26 Desember 2012 20.15

@Rohis Facebook
boleh dong bagi tutorial nya yg ada di blog ini heheh :D

26 Desember 2012 20.25

@si Omtutorial yg mana sob.., sy gk jago kode2-an, semua asal nyoba2 dan nyari2 di google hehehe....,

26 Desember 2012 20.27

@Stupid monkeyyupz.! benar mas bro.. *smile

26 Desember 2012 20.36

heheheh mlm bang balik. lgi,ni ane minta ituh donk yang bergoyang-goya di menu utamanya bang bole gk bang

26 Desember 2012 20.47

jawaban inilah yg saya cari
terimakasih sudah berbagi dan mengingatkan sob.

26 Desember 2012 20.58

aku memilih utk tdk mengucapkan selamat. Dan teman2ku yg merayakan natal tdk pernah komplain kok. Selama kita ttp baik kpd mereka, merekapun akan menghargai sikap kita.

26 Desember 2012 21.22

@Rohis Facebookoke makasih sob :D

26 Desember 2012 21.24

@Brebes VS Lamonganbnyk ko tutorialx di google, dicari aja mas.., sy jg pny rencana untuk bagi2 tp gk tau kapan... *smile

26 Desember 2012 22.39

seyogyanya kita memang jadi makmum saja.. samik'na wa athok na dari semua ulama yang memang didelegasikan melalui sunnah dan hadist RasulNya

benar yang ditulis sobat, syukron

26 Desember 2012 22.58

persoalan aqidah memang aksiomatik. MUI sudah menetapkan itu, dan kita mempercayakan ijma'nya kan.

27 Desember 2012 06.35

makasih sob infonya... lumayan menambah wawasan.... :)

27 Desember 2012 10.10

wah baru tau saya sob :'(

#commentback

27 Desember 2012 10.20

menhilangkan pluralisme..:)
kata ucay mah 'pluralisme? injak saja' hahaa..:D sipp gan..:)

27 Desember 2012 10.54

.. wachhhhhh,, hampir semuanya pada posting ginian. he..86x. tapi alhamdulillah,, aq udah paham dari mamah aq n sebelum aq memakai jilbab. he..86x ..

27 Desember 2012 13.23

@Rohis Facebookiyah

27 Desember 2012 22.07

lumayan bikin bingung juga posisi kaya gini sob,,,saya pernah punya temen deket dia non muslim temen susah seneng bareng, bagi bagi cerita manis pahit barneg waktu jaman sekolah dulu trus ada lagi partner kerja paling loyal yg pernah saya punya skrang jg gtu,,dia non muslim sebagai sahabat bahkan dia jg anggep saya sodaranya sendiri katanya bgtupun saya juga... dilain pihak jg guru agama saya jg pernah bilang dulu postingan ini sama persis,,,ANDY LAW (antara dylema dan galaw)mumet amp skrang saya msh tetep bingung :)

28 Desember 2012 03.11

oleh karna itu kita jadi muslim harus tau dengan ajaran nya gituya ustadz gak cuman muslim-musliman...

28 Desember 2012 08.04

@Reo Adamsama2 Pak., terima kasih kembali.. *smile

28 Desember 2012 08.20

yah... telat baca natalnya udah lewat =P

28 Desember 2012 09.59

@Wisata Murahterima kasih pak.., lama jg gk bersilaturahim... *smile

28 Desember 2012 10.00

@covalimawatibenar banget mbk..!

28 Desember 2012 10.00

@Blog Lumajangmakasih kembali sob! *smile

28 Desember 2012 10.01

@romi bozsmg bermanfaat..! thx ya.. *smile

28 Desember 2012 10.02

@Supercoolzziye bang injak aja tp orgx jgn diinjak ya hehhee...

28 Desember 2012 10.02

@♥VPie◥♀◤MahaDhifa♥Alhamdulillah... *smile

28 Desember 2012 10.07

@Adhie Anfieldiya sob emank serba salah jg klo sdh terlanjur dekat dgn mereka (org2 Kafir)..., tp cz ini bukan permasalahan yg sepele jd yg sdh terbiasa jgn lg dibiasakan, n lagi jgn berteman dekat dgn mereka...,tetap bersikap baik tp jgn berteman dekat dgn mereka.

coba disimiak,

http://rohis-facebook.blogspot.com/2012/12/interaksi-dengan-non-muslim-yang.html

http://rohis-facebook.blogspot.com/2012/12/bentuk-loyal-kepada-orang-kafir.html

makasih bnyk *smile

28 Desember 2012 10.08

@mahbub ikhsanmanggilx jgn ustadz pak!... makasih *smile

28 Desember 2012 10.08

@Miss Usiapa suruh terlambat datang dan ini msh dlm suasana natal jd blom terlambat *smile

28 Desember 2012 14.04

Maaf Kawan Baru Mampir...

Soalnya Koneksi DiKampungku Lelett..

Di Tunggu Kunjungan Baliknya....

28 Desember 2012 18.24

naudzubillah,.
insya allah aku gak pernah ngucapinnya,. :)

28 Desember 2012 21.51

ilmu yang bermanfaat sekali nich..

28 Desember 2012 23.09

sama aja kita gadai iman kalau ngucapin n rayakan :)

29 Desember 2012 09.19

begini saja bro, kamu lbh setuju yg mana,
umat beragama saling mengucapkan selamat, trs hidup rukun damai tanpa ada permusuhan bahkan tawuran yg memakan byk korban nyawa.
atau kamu lbh setuju, mempertahankan sebuah perbedaan, lalu menimbulkan konflik dan masalah,umat beragama saling bunuh membunuh, korban nyawa yg melayang sia-sia.

nah, kamu lbh milih mana?

udah cukup Bumi ini menelan byk korban yg sia2 hanya karena sebuah perbedaan. Agama bukan dijadikan alasan untuk sebuah perbedaan.
kita semua sama dimata Sang Pencipta.

(Oya, selamat ya sob, blogmu terpilih menjadi "Guest This Week"nya Penghuni 60. alias dipajang seminggu full di homepage Penghuni 60. cek di sidebar kanan atas ya.. minggu ini kamu Guest Starnya. semoga bermanfaat.happy weekend)

29 Desember 2012 10.04

wahhhh ane setuju banget sob...

29 Desember 2012 12.41

@Penghuni 60untuk menanggapi pernyataan sobat ini sebenarx butuh postingan khusus., tp biarlah sy menanggapix scr ringkas aja.., nti insya Allah sy jabarkan dlm postingan khusus. *smile
----

Asumsi2 yg sobat lakukan sebenarx hnylah Asumsi2 kosong/hny khayalan belaka, Apakah ada data akuratnya??, apakah sobat pernah mendengar berita yg mengatakan bhw Gara2 MUI melarang Ucapan Selamat Natal hingga terjadilah konflik saling Bunuh sesama ummat beragama, tawuran dll??! *smile

seperti yg sobat katakan,

Agama bukan dijadikan alasan untuk sebuah perbedaan. kita semua sama dimata Sang Pencipta.

sy Bertanya, Apakah sobat mau ke Gereja hari Minggu lalu ke Masjid Hari Jummat??!, lalu ke wihara dan ke Pura..??, kan semua sama dimata Tuhan, gmn Mau?? *smile

Paham Pluralisme agama (semua agama sama) adalah paham yg Lucu n super Bingung dan MUI telah Melarang Paham ini.

Islam Agama yg bijak dan Sangat Kokoh dlm memegah Teguh hal2 yg prinsipil, Islam jg Paham bhw ada Perbedaan yg hrs di Tolerir dan ada Pula Perbedaan yg tdk bisa di Tolerir, perbedaan yg tdk bs di Tolerir hrs di Sikapi dgn Tegas dan Bijak!, misalx masalah Memberi Ucapan Selamat Natal.., Islam Melarangnya tapi Bukan Pelarangan yg Meng-Halalkan saling bunuh sesama ummat Beragama, Sobat ko memahaminya secara terbalik ya..?? *smile

Terima kasih sdh memasukkan blog sy dlm Guest This Week, smg silaturahim kita bs erat dan membawa berkah Aamiin....

12 Januari 2013 06.15

Sebenarnya ane juga ingin bahas agama di blog ane.. tp blog ane topiknya umum, jadi isinya perkara umum.. NIse share sob.. kayaknya kita sepaham nih dari sisi manhaj dan aqidah

25 Januari 2013 09.19

ternyata.. di tv juga di sirakan :) .

Poskan Komentar

Terima Kasih banyak atas saran dan kritiknya.

Sama seperti peraturan yang dibuat oleh para blogger pada umumnya.., cuma disini saya harapkan agar para pengunjung untuk lebih fokus pada artikel kami yang bertemakan Agama (Islam), khususnya untuk saudara-saudari kami yang Muslim dan Muslimah.

0. Yang OOT silahkan masuk ke menu Buku Tamu/Blogwalking!
1. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
2. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
3. Harus Sopan
4. Admin tidak meladeni Debat kusir
5. Bercanda gk boleh ada unsur pornonya dan unsur Bohongnya
6. Silahkan melampirkan link Mati, gk boleh link hidup