Home » » Tanggapan terhadap penjelasan Metro TV mengenai Rohis merekrut teroris

Tanggapan terhadap penjelasan Metro TV mengenai Rohis merekrut teroris

Rohis Bukan Teroris

Tanggapan terhadap penjelasan Metro TV mengenai Rohis merekrut teroris - Akhirnya, Metro TV mengeluarkan PENJELASAN atas tayangan yang menampilkan TUDUHAN terhadap rohis dalam Program Metro Hari Ini Edisi 5 September. Sebelum saya mengupas isinya, patut kita sesalkan bahwa Metro TV menyampaikan PENJELASANNYA pada hari Sabtu, 15 September 2012. Kurang lebih 10 hari setelah tayangan tersebut. 

Hal ini disebabkan keputusan dari teman-teman rohis untuk melakukan SERANGAN MEDIA menggunakan perangkat yang mereka miliki. Misalnya, hanya dalam waktu kurang dari 24 j am, Gerakan TuntutMetro TV Kepada Rohis Se-Indonesia di facebook saja telah mencapai lebih dari 10.000 orang. Belum lagi di group BBM, SMS Pengaduan, dan blog serta website, semuanya berisi kecaman dan ketidaksetujuan terhadap tayangan Metro TV tersebut. 

Dari sini saja telah terlihat bagaimana kualitas KARAKTER media yang ngakunya punya wartawan di mana-mana ini, masa sih… setelah 10 hari baru bisa loading (dapat informasi), bahwa pemberitaan yang mereka muat mengundang kecaman publik. Jauh sekali perbandingannya jika kalau sudah memberitakan mengenai penyergapan TERDUGA teroris, hanya 1 menit berselang, udah ada breaking newsnya… atau jangan-jangan sudah tiba di lokasi lebih dahulu untuk meliput penyergapan? :D just kidding..

Baiklah, kita langsung saja. Dalam paragraf pertamanya, Metro TV menyebutkan "Sehubungan dengan maraknya twitter dan SMS yang menyampaikan kepada Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) bahwa Metro TV bersalah dengan menyebut Rohis sebagai sarang teroris, dengan ini ditegaskan bahwa Metro TV tidak pernah menyebutkan hal tersebut."

Benarkah bahwa twitter dan sms yang disampaikan ke KPI oleh teman-teman rohis adalah "Metro TV menulis rohis sebagai sarang teroris"? setahu saya, format kalimat SMS yang disebarkan adalah "MENDISKREDITKAN ROHIS SEBAGAI SARANA REKRUTMEN TERORIS TANPA BUKTI YANG JELAS" dan "SAYA ANAK ROHIS DAN BUKAN TERORIS" dan "MEMBERITAKAN MASJID-MASJID SEKOLAH SEBAGAI SARANA PEREKRUTAN TERORIS" (lihat group : Gerakan Tuntut Metro TV Kepada Rohis Se-Indonesia)

Jadi paragraf pertama dari penjelasan Metro TV ini NGGAK NYAMBUNG dengan apa yang dipermasalahkan. Cukuplah ini sebagai bukti, bahwa Metro TV memang BENAR mencoba mempermainkan kata-kata dalam penjelasannya agar tidak disalahkan. Karena tidak mungkin Metro TV menulis "Metro TV tidak ada memberitakan, mendiskreditkan, dan menuduh masjid-masjid sekolah sebagai pintu masuk perekrutan teroris".. karena memang itu kenyataannya!

Metro TV bersalah karena MENGARAHKAN para pemirsa televisi untuk beropini bahwa Rohis Adalah Generasi Baru Teroris… dan bersalah karena MEMBERITAKAN bahwa masjid-masjid sekolah merupakan tempat rekrutmen teroris. Maukah mereka minta maaf untuk itu?
Dalam paragraf keempat, Metro TV menyebutkan "Memang redaksi tidak menyebutkan sumber dari info grafik tersebut yang kemudian menimbulkan tafsir bahwa lima pola itu bersumber dari Metro TV. Untuk itu, Metro TV meminta maaf karena telah menimbulkan kesalahpahaman."

Nah.. Metro TV mencoba MELEMPARKAN kesalahan kepada Profesor Bambang Pranowo. Kami katakan, bahwa baik Profesor Bambang Pranowo maupun Metro TV sama-sama bersalah! Apakah di redaksi Metro Hari Ini tidak ada orang yang berpendidikan? Sehingga bisa meloloskan infografik yang TENDENSIUS tersebut? Atau memang kalau udah urusan untuk MENYESATKAN OPINI masyarakat mengenai islam nggak perlu masuk dapur redaksi dahulu? Jangan salah paham! Namun memang begitulah opini masyarakat muslim terhadap Metro TV sejak dulu!

Dan di paragraf terakhir, Metro TV mengatakan "Metro TV kembali ingin menegaskan bahwa tidak benar jika dikatakan telah menyebutkan Rohis sebagai sarang teroris. Ketiga narasumber yang hadir juga tidak pernah menyebutkan bahwa Rohis adalah sarang teroris dalam dialog tersebut. Metro TV segera menyampaikan surat resmi dan tayangan lengkap ke KPI dan Dewan Pers. Terima kasih."

Sekali lagi, Metro TV tidak nyambung.. yang mengatakan bahwa Metro TV telah mengatakan "Rohis sebagai sarang teroris" itu siapa? Kami ingin kembali MENEGASKAN bahwa Metro TV bersalah karena MENDISKREDITKAN, MENGARAHKAN, MEMBERITAKAN, DAN PEMBODOHAN PUBLIK SERTA MENYESATKAN OPINI MASYARAKAT bahwa perekrutan teroris MASUK MELALUI PROGRAM EKSTRA KURIKULER DI MASJID-MASJID SEKOLAH!

Saya akan memberikan sebuah penjelasan yang sangatrumit.. harap diperhatikan.. konsentrasi.. saya akan mengatakan sebuah kalimat yang sungguh sulit untuk dipahami dan sangat rahasia, bahkan untuk awak media sekelas Metro TV saja tidak bisa mengetahui dan memahaminya.. ini hanya kita yang pernah sekolah yang mengetahuinya… sudah siap? Tapi janji ya! Jangan beri tau orang-orang lain.. ini rahasia kita… Baiklah… ini dia.. :

"Program ekstra kurikuler yang ada di masjid-masjid sekolah di indonesia cuma ada satu, namanya ROHIS! Kalau organisasi intra sekolah di sekolah-sekolah di indonesia, itu cuma satu, namanya OSIS! Dan kalau jenis makanan yang paling laku di jual di sekolah-sekolah di indonesia, itu namanya SOSIS!"  ^_^

Jadi a pa salahnya dengan kalimat "Metro TV menyebutkan Rohis sebagai tempat rekrutmen teroris" karena kata Rohis adalah kalimat pengganti Program Ekstra Kurikuler Di Masjid-Masjid Sekolah, tau sendiri lah.. teks SMS panjang-panjang itu mahal, ank sklh mmg d'singkt-singkt klo tls sms.. dan KPI TIDAK MUNGKIN SEBODOH yang Metro TV kira, sehingga mau menyampaikan keluhan kami yang dianggap "salah" oleh Metro TV.. karena keluhan kami TIDAK salah dan benar kalimatnya.

Dan paragraf terakhir penjelasan Metro TV tersebut bisa menjadi PELAJARAN buat para tokoh yang menjadi narasumber bagi Metro TV.. bahwa Metro TV akan melemparkan kesalahan kepada anda jika terjadi sesuatu dengan dokumen-dokumen yang anda berikan… dan juga bagi para wartawan Metro TV, bahwa pimpinan anda tidak mungkin akan bertanggung jawab atas berita yang anda tulis, tapi anda akan dijadikan kambing (hitam)… mbeeeeekkk….
____________________________________
Rifki Ayyash – Pernah Masuk Rohis, Namun Mengundurkan Diri Karena Udah Mau UAN, Tapi Tetap Cinta Rohis.. Dan Bangga Pernah Masuk Rohis..

Sumber : arrahmah.com/
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Rohis Facebook

+ Create Comment + 2 Responses so far.

17 September 2012 20.10

wah wah.. ada ada saja..

17 September 2012 20.13

Saya pernah mendengar ada ungkapan yang bunyinya kurang lebih begini "Apapun yang ditulis oleh wartawan dan dipublish di media, mau tidak mau itu akan menjadi pola pikir masyarakat luas", dan itu memng terbukti adanya. Makanya sebagai masyarakat biasa, saya mohon kepada para wartawan, para jurnalis dan semacamnya, (apalagi sekelas METRO TV) untuk membuat berita yang benar-benar fakta, bukan rekayasa belaka, sehingga tidak akan menimbulkan kesalahpahaman di masyarakat, apalagi tentang isu yang sangat sensitif seperti kasus diatas.

Poskan Komentar

Terima Kasih banyak atas saran dan kritiknya.

Sama seperti peraturan yang dibuat oleh para blogger pada umumnya.., cuma disini saya harapkan agar para pengunjung untuk lebih fokus pada artikel kami yang bertemakan Agama (Islam), khususnya untuk saudara-saudari kami yang Muslim dan Muslimah.

0. Yang OOT silahkan masuk ke menu Buku Tamu/Blogwalking!
1. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
2. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
3. Harus Sopan
4. Admin tidak meladeni Debat kusir
5. Bercanda gk boleh ada unsur pornonya dan unsur Bohongnya
6. Silahkan melampirkan link Mati, gk boleh link hidup