Home » , » Inilah Akibat Percaya Bocoran UN

Inilah Akibat Percaya Bocoran UN

Kerugian Akibat Percaya Bocoran UN
suarasurabaya.net | Isu mengenai jual beli naskah ujian selalu muncul menjelang Ujian Nasional (UN). Ini dikarenakan ada tipe orang yang selalu memanfaatkan dan mencari keuntungan yang sifatnya sangat pribadi di sela-sela kegiatan yang besar. Dan saat ini momen UN yang dimanfaatkan dengan mengiming-imingi menjual bocoran soal ujian dengan harga tertentu.

“Tidak perlu diikuti yang seperti itu, Insya Allah aman dan tidak bocor. Sehingga menurut saya ini hanya kedok dari penipuan dan jika kita terjebak di situ paling tidak akan ada tiga kerugian yang akan didapatkan,“ kata Muhammad Nuh pada Jose Asmanu Reporter Suara Surabaya, Minggu (15/4/2012).

M. Nuh menjelaskan, kerugian yang pertama kita tidak akan konsentrasi lagi dalam menyiapkan materi untuk ujian karena kita hanya terkonsentrasi untuk mencari bocoran naskah itu. Padahal bocoran naskah itu tidak pernah ada dan kita yang akan rugi.

Kerugian yang kedua, kita akan terjebak dalam masalah prinsip. Kita akan mengorbankan prinsip kejujuran dan melakukan semuanya dengan benar. Padahal hal ini untuk diri kita sendiri dan jika kita berusaha untuk mencari kebocoran-kebocoran naskah itu maka keberkahan ilmu kita akan berkurang.

Kerugian yang ketiga yakni kerugian secara finansial. Kita sudah terlanjur mengeluarkan biaya untuk sesuatu hal yang belum tentu benar adanya.

“Maka dari itu, sudahlah tinggalkan isu-isu seperti itu dan konsentrasi saja pada UN besok dan pegang teguh prinsip bahwa segala sesuatu harus dilakukan dengan jujur dan benar. Hal ini juga nantinya akan menyangkut harkat dan martabat kita," kata M. Nuh.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) juga sudah melakukan peninjauan dengan mengambil sampling sekolah yakni SMA 8 dan SMA 1 Tangerang. Hasil dari peninjauan, Standard Operating Prosedur (SOP) yang sudah ditetapkan oleh panitia sudah bisa diikuti oleh pihak sekolah. M. Nuh berharap, pelaksanaan UN bisa berjalan lancar dan siswa juga bisa menjawab soal- soal ujian dengan baik.

“Jangan mengikuti tradisi di luar yang tidak baik mengenai isu bocoran naskah. Kami juga akan melacak terus jika ada masyarakat yang melakukan penipuan seperti itu. Kami juga sudah berkoordinasi dengan pihak keamanan untuk selalu memantau jika ada dugaan atau tanda-tanda mengenai penyimpangan tersebut, “tambah M. Nuh. (dwi/git)
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Rohis Facebook

+ Create Comment + 7 Responses so far.

16 April 2012 10.11

hari gini memang banyak oknum tang mencari kesempatan, buat para pelajar harus lebih hati hati, percaya diri adalah kuncinya...

trims infonya sob:}

16 April 2012 12.43

Siipp,,Setuju nih,

berkunjung :)

16 April 2012 15.36

Dari jaman dulu, emang 'tradisi" jual beli kunci jawaban UN memang menjadi bahsan utama menjelang UN..kebijakan pemerintah yg hampir selalu merubah kurikulum tiap tahun semakin menjadikan permasalahan UN di negeri ini semakin amburadul..
-__-

18 April 2012 12.46

@Muro'i El-Barezysetuju sob..! *smile

18 April 2012 12.48

@Ideini.Comiya setuju jg hhehe.., terima kasih :)

18 April 2012 12.49

@Fitriantobenar sob.., ini adalah permasalahan yg klasik seharusx pemerintah sdh menanganix tp ko seakan2 cuekx ya.. *smile

18 April 2012 22.37

dulu wktu masih skolah saya paling menjauhi kunci jawaban sob sampe kuliah ga pernah mikirin kunci jawaban mending lgsung nyontek ama orng pinter seruangan kt hehheeee

Posting Komentar

Terima Kasih banyak atas saran dan kritiknya.

Sama seperti peraturan yang dibuat oleh para blogger pada umumnya.., cuma disini saya harapkan agar para pengunjung untuk lebih fokus pada artikel kami yang bertemakan Agama (Islam), khususnya untuk saudara-saudari kami yang Muslim dan Muslimah.

0. Yang OOT silahkan masuk ke menu Buku Tamu/Blogwalking!
1. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
2. Komentar yang berbau JUDI/TOGEL, Porno tidak akan di Moderasi!
3. Harus Sopan
4. Admin tidak meladeni Debat kusir
5. Bercanda gk boleh ada unsur pornonya dan unsur Bohongnya
6. Silahkan melampirkan link Mati, gk boleh link hidup